Sunday, September 23, 2007

Melayu Masih Tidak Paham Erti HAK Pemilih..

Oleh Mohd Razlan.

Orang-orang Melayu didapati adalah kaum yang paling ramai tidak mendaftar sebagai Pemilih. Perbagai usaha telah dilakukan demi untuk memastikan orang-orang Melayu mendaftar sebagai pemilih.

Ramai yang berpendapat orang Melayu tidak faham erti Hak mereka, orang Melayu terlalu memikirkan perkara-perkara yang mudah(simple). Otak orang-orang Melayu tidak mahu yang rumit-rumit, dan orang Melayu paling malas untuk mengambil bahagian dan memahami erti Hak mereka.

Penulis bukan ingin memperlihatkan keburukkan orang-orang Melayu kerana penulis pun adalah orang Melayu. Tetapi penulis percaya ramai yang setuju dengan penulis didalam 2 perenggan yang penulis tulis di atas.

Erti menjadi seorang pendaftar pemilih adalah amat tinggi, bangsa-bangsa yang bukan dari peribumi diseluruh dunia selalu memperjuangkan hak untuk menjadi sebagai pemilih. Bangsa-bangsa ini sanggup untuk menaruh apa sahaja untuk mendapatkan hak ini, ini adalah kerana mereka tahu erti kekuasaan menjadi seorang pemilih, mereka berkuasa untuk memilih tapuk pemerintahan negara. Perjuangan yang mereka lakukan itu sudah pastinya untuk anak-cucu mereka.

Bila kita melihat bagaimana kekuasaan politik boleh merubah sesebuah negara, kita takut, takut untuk melihat negara sendiri diperintah oleh bangsa lain, tetapi itulah Melayu, apabila kita membicarakan tentang akibat dan musibah yang bakal kita hadapi, ada yang menjawab, tunggulah, nantilah, alah satu undi je.. itulah jawapan yang lazim kami dengar.

Tetapi saya percaya, peranan ibu-bapa didalam hal ini adalah amat penting, penting untuk memberikan maklumat dan semangat kepada anak-anak kita. Cukup sahaja anak 21 tahum, ibu-ibu dan bapa-bapa Melayu, suruhlah anak-anak itu mendaftar sebagai pemilih, terangkanlah HAK mereka sebagai Rakyat dinegara ini, dan mereka adalah Pribumi yang sepatutnya mempunyai hak yang lebih dari bangsa-bangsa lain dan untuk kita mengekalkan hak peribumi ini, kita perlu memastikan kemenangan dan kuasa politik masih ditangan orang Melayu.

No comments:

Fatwa Politik Dr Mahathir

(Menjawab Blog CheDet dan Artikel Malaysiakini , 5 Oktober 2017) Fatwa Politik Dr Mahathir   Dalam ilmu pendidikan Subjek Politik Ala D...